Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Kenali Kyai Hamid Dan Keturunan Kyai Hamid Pasuruan

alhuda14.net - Kenali Kyai Hamid Dan Keturunan Kyai Hamid Pasuruan!  Anda pastinya telah melakukan banyak hal dari pagi hingga malam. Namun, masih ada hal lain yang ternyata perlu Anda lakukan. Tentu saja, melakukan kegiatan yang berguna dengan membaca kisah dari beberapa tokoh besar yang mempunyai peran penting. Hal ini dapat membuat Anda ikut termotivasi untuk beragam hal yang sempurna.

Tidak hanya tokoh perjuangan kemerdekaan saja yang mempunyai peran penting dalam beragam macam hal. Yang berjuang dalam agama juga menjadi tokoh yang harus Anda ketahui dengan baik. Apalagi untuk beberapa orang yang belum mendapatkan pencerahan dari segi meneladani tokoh yang ada. Salah satunya adalah Kyai Haji Abdul Hamid yang dikenal dengan akhlak mulianya. simak juga tentang amalan Kyai Hamid Pasuruan

keturunan Kyai Hamid Pasuruan
keturunan Kyai Hamid Pasuruan

Biografi Kyai Haji Abdul Hamid

Sebelum mengenal lebih banyak hal lagi mengenai keturunan Kyai Hamid Pasuruan. Maka, hal yang harus Anda kenali lebih dulu adalah ayahnya. Penting sekali halnya untuk tau beragam kisah menarik mengenai Kyai Hamid yang dipercaya sebagai wali Allah. Abdul Hamid bukan merupakan nama aslinya. Pria kelahiran bulan November ini juga bukan berasal dari Pasuruan.

Memang benar halnya kalau ada banyak orang yang mengenalnya dengan nama belakang Pasuruan. Namun, bukan berarti ia adalah salah satu orang yang berasal dari Pasuruan. Nama ini dikenal dengan baik karena ada banyak kegiatan agama yang ia lakukan di tempat ini. Tentu saja, Kyai Hamid lahir di Jawa Tengah. Lebih tepatnya pada desa Dukuh Sumurkepel yang berlokasi di Desa Sumber Gerang.

Ia lahir pada tanggal 22 November 1914 dimana Indonesia masih menjadi kekuasaan negara Belanda. Nama aslinya adalah Abdul Mu'thi yang merupakan putra dari pasangan terhormat. Banyak orang yang merasa segan dengan ayah dan juga ibunya. Keduanya merupakan bagian dari keluarga ulama. Ayahnya sendiri adalah Kyai Haji Abdullah bin Kyai Haji Umar.

Lalu, ibunya sendiri adalah Nyai Raihanah binti Kyai Haji Shiddiq. Tentunya, tidak ada orang yang menyangka kalau ia akan tumbuh dewasa menjadi seseorang berakhlak mulia. Apalagi jika mengingat masa kecil yang terkenal akan kenakalannya. Ia juga mempunyai nama panggilan bedudul karena terlalu nakal. Banyak sekali orang yang ia isengi untuk mengisi waktu luang dimana semuanya adalah masyarakat Tionghoa.

Bahkan, tidak jarang ia harus menyamar sebagai seorang wanita hanya untuk bersembunyi saja. Cerita menarik ini sangat penting untuk Anda baca sebelum tau beberapa keturunan kyai Hamid Pasuruan sendiri. Ia tidak hanya suka menganggu orang lainnya dalam beragam macam hal. Ia juga suka bermain dan tidak pernah berada di rumah.

Kapanpun ada orang yang ingin bertemu dengan Abdul Mu'thi ini. Pastinya, tidak perlu datang ke rumahnya. Ia sudah pasti sedang bermain sepak bola atau layang-layang. Karena kenakalannya ini, pada usia 12 tahun, ia dikirim ke pesantren. Pondok pesantren Kasingan menjadi tempatnya untuk belajar agama dan mengurangi kenakalan. Lalu, pindah ke pesantren Tremas karena mempunyai kualitas yang lebih baik.

Sekitar usia lima belas tahun, ia kemudian menunaikan ibadah haji karena diajak oleh kakeknya. Ia mendapatkan pengalaman berjumpa dengan Rasulullah sehingga kakeknya segera menjodohkannya dengan Nafisah. Perjodohan ini tidak langusng menikah. Ia masih melanjutkan banyak perjalanan agama dalam pesantren ini hingga mengisi pengajian. Ada total 12 tahun yang membuat pembelajaran agamanya tidak perlu diragukan.

Kehidupan Pernikahan Kyai Hamid Pasuruan

Saat memutuskan untuk menikahi Nafisah pada umur kedua puluh dua tahun, status Kyai Hamid sepenuhnya berubah. Tentu saja, meski keturunan Kyai Hamid Pasuruan masih belum ada, ia telah menjadi seorang kepala rumah tangga untuk istrinya. Kehidupan yang ia jalani bersama istrinya tentunya bukanlah hal yang mudah. Anda salah saat berpikir bahwa mereka akan hidup berkecukupan dan bahagia.

Hal ini dikarenakan Mbah Hamid harus menghadapi kerasnya mencari nafkah untuk istrinya. Hal ini dapat Anda buktikan melalui suatu kejadian yang pastinya pernah terlintas di telinga Anda. Benar sekali, hal tersebut adalah mengayuh sepeda sejauh 30 kilometer setiap harinya. Jarak ini tentunya bukanlah jarak yang terbilang dekat. Sebaliknya, semua dari Anda tentunya akan merasa lelah saat menempuh jarak sejauh itu hanya dengan sepeda.

Kyai hamid yang saat itu tinggal di rumah pamannya juga harus hidup jauh dari kemewahan. Hal ini dikarenakan yang ada hanya rumah yang sederhana dan hidup yang sederhana pula. Akan tetapi, ia tetap sabar dan tidak mengeluh. Selain ujian dari ekonomi, ada hal lain yang membuat tokoh dengan nama kecil bedudul ini harus tetap sabar. Benar sekali, hal tersebut adalah sikap istrinya pada dua tahun pernikahan yang tidak menurut.

Istrinya kerap kali melawan dan bersikap yang tidak sepantasnya hingga akhirnya keturunan Kyai Hamid Pasuruan yang pertama lahir. Akan tetapi, ujian kembali datang saat anak pertamanya lahir ke dunia ini. Beberapa dari Anda tentunya mengetahui ujian yang dihadapi oleh tokoh ini. Jelas saja, hal ini dapat terjadi mengingat tokoh ini merupakan salah satu ulama terkenal dalam bidang agama.

Inilah Keturunan Kyai Hamid Pasuruan

Benar sekali, cobaan kali ini merupakan cobaan yang sangat berat mengingat tokoh dengan nama lahir Abdul Mu'thi ini harus merelakan anaknya. Benar sekali, anak pertama yang diberikan nama Anas ini meninggal dunia. Hal ini tentunya memberikan guncangan yang besar pula pada istrinya Nafisah. Ia terus merasa sedih hingga Kyai Hamid mengajaknya liburan ke Bali untuk melupakan rasa sedih.

Akan tetapi, ujian yang sama kembali dihadapi oleh mereka saat merawat anak keduanya. Anak yang diberikan nama Zainab berpulang ke pangkuannya dalam usia yang baru beberapa bulan. Hal ini tentunya jauh lebih menyakitkan mengingat anak tersebut pernah mereka rawat. Akan tetapi,  Kyai Hamid dengan tegarnya kembali merelakan dan menghibur istrinya dengan merencakan perjalanan liburan berdua.

Hingga akhirnya saat ini, ia dikarunia lima putra dan satu putri yang mewarnai kehidupan rumah tangganya. Saat ini, hanya tersisa tiga yang masih hidup. Benar sekali, ketiga anak tersebut adalah H. Nu'man, H. Nasikh serta H. Idris. Menurut nereka, sosok ayahnya merupakan seseorang yang sangat sabar baik dalam mendidik dan memghadapi masalah yang terus berdatangan dalam hidup ini.

Hal ini dapat dibuktikan dengan pernyataan dari keturunan Kyai Hamid Pasuruan ini, mengenai ayahnya yang tidak pernah ringan tangan. Idris mengatakan bahwa Mbah Hamid tidak pernah sekalipun memukulnya meski dirinya sangat nakal. Akan tetapi, didikan yang tegas juga dilakukan agat mereka berada dalam jalan benar. simak juga tentang gus miek ceramah

Beberapa hal yang ada sebelumnya merupakan hal yang harus Anda ketahui mengenai keturunan Kyai Hamid Pasuruan hingga biografinya secara singkat. Kami pastikan saat ini semua dari Anda tentunya telah mengetahui hal ini dengan baik, bukan?

Posting Komentar untuk "Kenali Kyai Hamid Dan Keturunan Kyai Hamid Pasuruan"